postingan terbaru

Loading

Rabu, 15 Juni 2011

BAB SHALAT TARAWIH LENGKAP


I.                    Fadhilah (Keutamaan) Shalat Tarawih memiliki keutamaan dan ganjaran yang besar, sebagaimana yang disebutkan oleh berbagai hadits shahih, yakni di antaranya: عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Barangsiapa yang shalat malam pada bulan Ramadhan karena iman dan mengharap ganjaran dari Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang lalu.” (HR. Malik, Al Muwaththa’, Kitab An Nida Lish Shalah Bab At Targhib Fi Ash Shalah fi Ramadhan, Juz. 1, Hal. 338, No hadits. 230. Bukhari, Kitab Al Iman Bab Tathawwu’ Qiyam Ramadhan minal Iman, Juz. 1, Hal. 65, No hadits. 36. Muslim, Kitab Shalah Al Musafirin wa Qashruha Bab At Targhib fi Qiyam  Ramadhan wa Huwa at Tarawih, Juz. 4, hal. 144, No hadits. 1266. Dan diriwayatkan oleh imam lainnya. Al Maktabah Asy Syamilah) Hadits lain: عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِه  Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dia bersabda: “Barangsiapa yang shalat malam ketika lailatul qadar karena iman dan mengharap ganjaran dari Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang lalu.” (HR. Bukhari, Kitab Ash Shaum Bab Man Shama Ramadhan Imanan wa Ihtisaban wa Niyah, Juz. 6, Hal. 468, No hadits. 1768. HR. Muslim, Kitab Shalatul Musafirin wa Qashruha Bab At targhib fi Qiyamir Ramadhan, Juz. 4, Hal. 146, No hadits. 1268. Dan diriwayatkan oleh imam lainnya. Al Maktabah Asy Syamilah) Mengomentari hadits di atas, Imam An Nawawi Rahimahullah berkata: أَنْ يُقَال قِيَام رَمَضَان مِنْ غَيْر مُوَافَقَةِ لَيْلَة الْقَدْر وَمَعْرِفَتهَا سَبَب لِغُفْرَانِ الذُّنُوب ، وَقِيَام لَيْلَة الْقَدْر لِمَنْ وَافَقَهَا وَعَرَفَهَا سَبَب لِلْغُفْرَانِ وَإِنْ لَمْ يَقُمْ غَيْرهَا   “Bahwa dikatakan, shalat malam pada bulan Ramadhan yang tidak bertepatan dengan lailatul qadar dan tidak mengetahuinya, merupakan sebab diampunya dosa-dosa. Begitu pula shalat malam pada bulan Ramadhan yang bertepatan dan mengetahui lailatul qadar, itu merupakan sebab diampuni dosa-dosa, walau pun dia tidak shalat malam pada malam-malam lainnya.” (Syarh An Nawawi ‘Ala Muslim, Kitab Shalatul Musafirin wa Qashruha Bab At targhib fi Qiyamir Ramadhan Juz. 3, Hal. 103, pembahasan hadits no. 1268. Al Maktabah Asy Syamilah)    Imam Abu Thayyib Muhammad Syamsuddin Abadi Rahimahullah berkata dala kitabnya, ‘Aunul Ma’bud: ( إِيمَانًا ) : أَيْ مُؤْمِنًا بِاللَّهِ وَمُصَدِّقًا بِأَنَّهُ تَقَرُّب إِلَيْهِ ( وَاحْتِسَابًا ) : أَيْ مُحْتَسِبًا بِمَا فَعَلَهُ عِنْد اللَّه أَجْرًا لَمْ يَقْصِد بِهِ غَيْره                 “(Dengan keimanan) maksudnya adalah dengan keimanan kepada Allah, dan meyakini bahwa hal itu merupakan taqarrub kepada Allah Ta’ala. (Ihtisab) maksudnya adalah mengharapkan bahwa apa yang dilakukannya akan mendapat pahala dari Allah, dan tidak mengharapkan yang lainnya.” (‘Aunul Ma’bud, Juz. 3, hal. 309, pembahasn hadits no. 1164. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Begitu pula yang dikatakan oleh Imam Ibnu Hajar al Asqalani Rahimahullah:   وَالْمُرَاد بِالْإِيمَانِ الِاعْتِقَاد بِحَقِّ فَرْضِيَّةِ صَوْمِهِ ، وَبِالِاحْتِسَابِ طَلَب الثَّوَابِ مِنْ اللَّهِ تَعَالَى                   “Yang dimaksud ‘dengan keimanan’ adalah keyakinan dengan benar terhadap kewajiban puasanya, dan yang dimaksud dengan ‘ihtisab’ adalah mengharap pahala dari Allah Ta’ala.” (Fathul Bari, Juz. 6, Hal. 138. Al Maktabah Asy Syamilah)    II.                    Hukumnya    Hukum shalat tarawih adalah sunah bagi muslim dan muslimah, dan itu merupakan ijma’ (kesepakatan) para ulama sejak dahulu. Berkata Imam An Nawawi Rahimahullah:     وَاجْتَمَعَتْ الْأُمَّة أَنَّ قِيَام رَمَضَان لَيْسَ بِوَاجِبٍ بَلْ هُوَ مَنْدُوب                  “Umat telah ijma’ bahwa qiyam ramadhan (tarawih) tidaklah wajib, melainkan sunah.” (Syarh An Nawawi ‘Ala Muslim, Kitab Shalatul Musafirin wa Qashruha Bab At targhib fi Qiyamir Ramadhan wa Huwa tarawih, Juz. 3, hal. 102, pembahasan hadits no.  1267. Imam Abu Thayyib, ‘Aunul Ma’bud, Juz. 3, Hal. 309, pembahasan hadits no. 1164. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Sunahnya tarawih, karena tak lain dan tak bukan adalah ia merupakan tahajudnya manusia pada bulan Ramadhan, oleh karena itu ia disebut Qiyam Ramadhan, dan istilah tarawih baru ada belakangan. Sedangkan tahajjud adalah sunah (mustahab/ mandub/ tathawwu’/nafilah).                   Allah Ta’ala berfirman:   وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ                 “Dan pada sebagian malam, lakukanlah tahajjud sebagai nafilah (tambahan) bagimu.” (QS. Al Isra’ (17): 79)                   Imam Qatadah Radhiallahu ‘Anhu berkata tentang maksud ayat “ nafilah bagimu”:   تطوّعا وفضيلة لك.                 “Sunah dan keutamaan bagimu.” (Imam Abu Ja’far Ath Thabari, Jami’ Al Bayan Fi Ta’wil Al Quran, Juz. 17, Hal. 526. Al Maktabah Asy Syamilah)    III.                Waktu Pelaksanaannya   Shalat Tarawih dilaksanakan setelah Isya dan sebelum witir, boleh dilaksanakan setelah witir tetapi tidak afdhal dan terus berlanjut hingga akhir malam.         Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:   قيام رمضان أو صلاة التراويح  سنة الرجل والنساء  تؤدى بعد صلاة العشاء. وقبل الوتر ركعتين ركعتين، ويجوز أن تؤدى بعده ولكنه خلاف الافضل، ويستمر وقتها إلى آخر الليل.           “Qiyam Ramadhan atau shalat Tarawih adalah sunah bagi laki-laki dan wanita, ditunaikan setelah shalat Isya sebelum witir dua rakaat dua rakaat, dan boleh dilaksanakan setelah witir tetapi itu tidak afdhal, dan waktunya terus berlangsung hingga akhir malam.” (Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 1, Hal. 206. Al Maktabah Asy Syamilah)            Pada halaman lain dia juga berkata:     صلاة الليل تجوز في أول الليل ووسطه وآخره ما دامت الصلاة بعد صلاة العشاء.           “Shalat malam boleh dilakukan pada awal malam, pertengahan dan akhirnya, selama dilakukan setelah shalat Isya’.” (Ibid, Juz. 1, hal. 203. Al Maktabah Asy Syamilah)            Dalilnya adalah:   عَنْ أَنَسٍ قَالَ مَا كُنَّا نَشَاءُ أَنْ نَرَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي اللَّيْلِ مُصَلِّيًا إِلَّا رَأَيْنَاهُ وَلَا نَشَاءُ أَنْ نَرَاهُ نَائِمًا إِلَّا رَأَيْنَاه            Dari Anas, beliau berkata: “Kapan saja kami ingin melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam shalat pada malam hari, di saat itu pastilah kami melihatnya, dan kapan saja kami ingin melihat tidurnya, pastilah kami juga melihatnya.” (HR. An Nasa’i, Kitab Qiyamul lail wa Tathawwu’ an Nahar Bab Dzikri Shalah Rasulillah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam fill Lail, Juz. 6 Hal. 104, No hadits. 1609. Ahmad, Juz. 24, Hal. 120, No hadits. 11574. Syaikh Al Albany mengatakan: Shahih. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan An Nasa’i, Juz. 4, Hal. 271, no. 1627. Al Maktabah Asy Syamilah)            Riwayat ini menunjukkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak mengkhususkan waktu tertentu pada malam hari untuk Qiyamul lail. Imam Abul Hasan Muhammad bin Abdil Hadi As Sindi Rahimahullah mengomentari hadits di atas:   أَيْ أَنَّ صَلَاته وَنَوْمه مَا كَانَا مَخْصُوصَيْنِ بِوَقْتٍ دُون وَقْت بَلْ كَانَا مُخْتَلِفَيْنِ فِي الْأَوْقَات وَكُلّ وَقْت صَلَّى فِيهِ أَحْيَانًا نَامَ فِيهِ أَحْيَانًا وَاَللَّه تَعَالَى أَعْلَمُ .           “Yaitu bahwa Shalat dan tidurnya, tidaklah keduanya memiliki waktu khusus, melainkan pada waktu berlainan, dan pada setiap waktu kadang-kadang dia shalat, kadang-kadang beliau tidur. Wallahu A’lam. “ (Imam Abul Hasan Muhammad bin Abdil Hadi As Sindi, Syarh Sunan An Nasa’i, Juz. 3, Hal. 79, pembahasan hadits no. 1609. Al Maktabah Asy Syamilah)           Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah menambahkan:   قال الحافظ: لم يكن لتهجده صلى الله عليه وسلم وقت معين بل بحسب ما يتيسر له القيام.         “Berkata Al hafizh (yakni Imam Ibnu Hajar, pen), bahwa shalat tahajud Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidaklah memiliki ketentuan waktu khusus, beliau mengerjakannya selama  waktunya lapang untuk Qiyamul lail.” (Fiqhus Sunnah, Juz. 1, Hal. 203 Al Maktabah Asy Syamilah)    IV.                Boleh Berjamaah atau Sendiri    Shalat terawih dapat dilakukan berjamaah atau sendiri, keduanya pernah dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa sallam dan para sahabatnya.   Berkata Asy Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:   قيام رمضان يجوز أن يصلى في جماعة كما يجوز أن يصلى على انفراد، ولكن صلاته جماعة في المسجد أفضل عند الجمهور. “Qiyam Ramadhan boleh dilakukan secara berjamaah sebagaimana boleh pula dilakukan secara sendiri, tetapi dilakukan secara berjamaah adalah lebih utama menurut pandangan jumhur (mayoritas) ulama.” (Fiqhus Sunnah, Juz. 1, Hal. 207. Al Maktabah Asy Syamilah)    Dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam shalat di masjid, lalu manusia mengikutinya, keesokannya shalat lagi dan manusia semakin banyak, lalu pada malam ketiga atau keempat mereka berkumpul namun Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak keluar bersama mereka, ketika pagi hari beliau bersabda:   قَدْ رَأَيْتُ الَّذِي صَنَعْتُمْ فَلَمْ يَمْنَعْنِي مِنْ الْخُرُوجِ إِلَيْكُمْ إِلَّا أَنِّي خَشِيتُ أَنْ تُفْرَضَ عَلَيْكُمْ وَذَلِكَ فِي رَمَضَانَ “Aku melihat apa yang kalian lakukan, dan tidak ada yang mencegahku keluar menuju kalian melainkan aku khawatir hal itu kalian anggap kewajiban.” Itu terjadi pada bukan Ramadhan. (HR. Malik, Al Muwaththa’, Kitab An Nida Lis Shalah Bab At Targhib fish Shalah fi Ramadhan, Juz. 1, Hal. 337, No hadits. 229. Bukhari, Kitab Al Juma’ah Bab  Tahridh AN Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ‘ala Shalah al lail …., Juz. 4, Hal. 290, No hadits. 1061. Muslim,  Kitab Shalatul Musafirin wa Qashruha Bab At targhib fi Qiyamir Ramadhan , Juz. 4 Hal. 148, No hadits. 1270. Abu Daud, Kitab Ash Shalah Bab Fi Qiyami Syahri Ramadhan, Juz. 4 Hal. 137, No hadits. 1166. Al Maktabah Asy Syamilah)    Riwayat ini menunjukkan bahwa shalat tarawih dilakukan oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam  secara berjamaah. Pada hari ketiga atau keempat beliau tinggalkan, bukan karena mengingkari berjamaahnya melainkan khawatir para sahabat saat itu menganggapnya wajib.   Dalam Al Muntaqa  Syarh Al Muwathatha’ disebutkan:   وَقَوْلُهُ ثُمَّ اجْتَمَعُوا فِي اللَّيْلَةِ الثَّالِثَةِ وَالرَّابِعَةِ فَلَمْ يَخْرُجْ إِلَيْهِمْ لَا يَدُلُّ عَلَى الْمَنْعِ مِنْ ذَلِكَ لِإِقْرَارِهِ لَهُمْ فِي اللَّيْلَتَيْنِ المتقدمتين عَلَيْهِ وَلَا يَدُلُّ عَلَى النَّسْخِ لِأَنَّهُ عَلَّلَ امْتِنَاعَهُ مِنْ الْخُرُوجِ فَإِنَّهُ خَشِيَ أَنْ يُفْرَضَ عَلَيْهِم            “Kalimat yang berbunyi, ‘lalu pada malam ketiga atau keempat mereka berkumpul namun Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak keluar bersama mereka’ tidaklah menunjukkan bahwa berjamaah itu terlarang, sebab hal itu sudah mereka lakukan dua malam sebelumnya, dan ini juga tidak menunjukkan telah terjadi nasakh (revisi), sebab telah disebutkan bahwa penyebab tercegahnya Rasulullah keluar adalah karena beliau khawatir hal itu  mereka sangka diwajibkan atas mereka.” (Al Muntaqa Syarh Al Muwaththa’, Juz. 1, Hal. 262, pembahasan hadits no.  229. Al Maktabah Asy Syamilah)                                     Imam An Nawawi Rahimahullah mengatakan:   فَفِيهِ : جَوَاز النَّافِلَة جَمَاعَة ، وَلَكِنَّ الِاخْتِيَار فِيهَا الِانْفِرَاد إِلَّا فِي نَوَافِل مَخْصُوصَة وَهِيَ : الْعِيد وَالْكُسُوف وَالِاسْتِسْقَاء وَكَذَا التَّرَاوِيح عِنْد الْجُمْهُور كَمَا سَبَق                  “Dalam hadits ini, menunjukkan bolehnya shalat nafilah dilakukan berjamaah, tetapi lebih diutamakan adalah sendiri, kecuali shalat-shalat nafilah tertentu (yang memang dilakukan berjamaah, pen) seperti: shalat ‘Ied, shalat gerhana, shalat minta hujan, demikian juga tarawih menurut pandangan jumhur, sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya.” (Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, Kitab Shalatul Musafirin wa Qashruha Bab At targhib fi Qiyamir Ramadhan wa Huwa Tarawih, Juz. 3 Hal. 105, pembahasan hadits no. 1270. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Di dalam sejarah, sejak saat itu, manusia melakukan shalat tarawih sendiri-sendiri, hingga akhirnya pada zaman Umar Radhiallahu ‘Anhu, dia melihat manusia shalat tarawih sendiri-sendiri dan semrawut, akhirnya dia menunjuk Ubay bin Ka’ab Radhiallahu ‘Anhu untuk menjadi imam shalat tarawih mereka, lalu Umar berkata:   نِعْمَ الْبِدْعَةُ هَذِهِ         “Sebaik-baiknya bid’ah adalah ini.” (HR. Bukhari, Kitab Shalah At Tarawih Bab Fadhli Man Qaama Ramadhan,  Juz. 7, Hal. 135, No hadits. 1871. Al Maktabah Asy Syamilah)   V.                   Jumlah Rakaat    Masalah jumlah rakaat shalat tarawih sejak dahulu telah menjadi polemik hingga hari ini. Antara yang menganjurkan 8 rakaat dengan 3 rakaat witir, atau 20 rakaat dengan 3 rakaat witir, bahkan ada yang lebih dari itu. Manakah yang sebaiknya kita jadikan pegangan? Ataukah semuanya benar, karena memang tak ada ketentuan baku walau pun Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sepanjang hidupnya hanya melaksanakan 11 rakaat? Dan apakah yang dilakukan oleh nabi tidak berarti wajib, melainkan hanya contoh saja?   Tarawih Pada Masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam                    Dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha, dia berkata: مَا كَانَ يَزِيدُ فِي رَمَضَانَ وَلَا فِي غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَة             “Bahwa Rasulullah tidak pernah menambah lebih dari sebelas rakaat shalat malam, baik pada bulan Ramadhan atau selainnya.” (HR. Bukhari, Kitab Shalah At Tarawih Bab Fadhli Man Qaama Ramadhan, Juz. 7 Hal. 138, no hadits. 1874. Muslim, Kitab Ash Shalah Al Musafirin wa Qashruha Bab Shalatil Laili wa ‘Adadi Raka’at …,  Juz. 4, hal. 89, No hadits. 1219. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Dari Jabir bin Abdillah Radhiallahu ‘Anhu, dia berkata:   جاء أبي بن كعب إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال : يا رسول الله ، إن كان مني الليلة شيء يعني في رمضان ، قال : « وما ذاك يا أبي ؟ » ، قال : نسوة في داري ، قلن : إنا لا نقرأ القرآن فنصلي بصلاتك ، قال : فصليت بهن ثمان ركعات ، ثم أوترت ، قال : فكان شبه الرضا ولم يقل شيئا                  Ubay bin Ka’ab datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan berkata: “Wahai Rasulullah, semalam ada peristiwa pada diri saya (yaitu pada bulan Ramadhan).” Rasulullah bertanya: “Kejadian apa itu Ubay?”, Ubay menjawab: “Ada beberapa wanita di rumahku, mereka berkata: “Kami tidak membaca Al Quran, maka kami akan shalat bersamamu.” Lalu Ubay berkata: “Lalu aku shalat bersama mereka sebanyak delapan rakaat, lalu aku witir,” lalu Ubay berkata:  “Nampaknya nabi ridha dan dia tidak mengatakan apa-apa.”  (HR. Abu Ya’la, Juz. 4, Hal. 369, No hadits. 1761. Imam Al Haitsami mengatakan: sanadnya hasan. Lihat Majma’ az Zawaid, Juz. 2, Hal. 74. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Dari keterangan dua hadits di atas, kita bisa mengetahui bahwa shalat tarawih pada masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam masih hidup adalah delapan rakaat, dan ditambah witir, dan tidak sampai dua puluh rakaat. Oleh karena itu Syaikh Sayyid Sabiq berkomentar:   هذا هو المسنون الوارد عن النبي صلى الله عليه وسلم ولم يصح عنه شئ غير ذلك                 “Inilah sunah yang datang dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, dan tidak ada sesuatu pun yang shahih selain ini.” (Fiqhus Sunnah, Juz. 1, hal. 206. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Imam Ibnu Hajar al Asqalani berkata:                 وَأَمَّا مَا رَوَاهُ اِبْنُ أَبِي شَيْبَةَ مِنْ حَدِيث اِبْن عَبَّاسٍ " كَانَ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي فِي رَمَضَان عِشْرِينَ رَكْعَة وَالْوِتْرَ " فَإِسْنَادُهُ ضَعِيفٌ ، وَقَدْ عَارَضَهُ حَدِيثُ عَائِشَة هَذَا الَّذِي فِي الصَّحِيحَيْن                 “Dan ada pun  yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, dari hadits Ibnu Abbas, “Bahwa dahulu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam shalat pada bulan Ramadhan dua puluh rakaat dan ditambah witir” maka sanadnya dha’if, dan telah bertentangan dengan hadits dari ‘Aisyah yang terdapat dalam shahihain (Bukhari dan Muslim).” (Fathul Bari, Juz. 6 Hal. 295, pembahasan hadits no. 1874. Imam Al Haitsami juga mengatakan: Dhaif. Lihat Majma’ Az Zawaid, Juz. 3, Hal. 172. Al Maktabah Asy Syamilah)                                 Demikian keadaan shalat Tarawih pada masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam masih hidup.   Tarawih Pada masa Sahabat Radhiallahu ‘Anhum dan generasi setelahnya                   Pada masa sahabat, khususnya sejak masa khalifah Umar bin Al Khathab Radhilallahu ‘Anhu dan seterusnya, manusia saat itu melaksanakan shalat tarawih dua puluh rakaat.   وصح أن الناس كانوا يصلون على عهد عمر وعثمان وعلي عشرين ركعة، وهو رأي جمهور الفقهاء من الحنفية والحنابلة وداود، قال الترمذي: وأكثر أهل العلم على ما روي عن عمر وعلي وغيرهما من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم عشرين ركعة، وهو قول الثوري وابن المبارك والشافعي، وقال: هكذا أدركت الناس بمكة يصلون عشرين ركعة                     “Dan telah shah, bahwa manusia shalat pada masa Umar, Utsman, dan Ali sebanyak 20 rakaat, dan itulah pendapat jumhur (mayoritas) ahli fiqih dari kalangan Hanafi, Hambali, dan Daud. Berkata At Tirmidzi: ‘Kebanyakan ulama berpendapat seperti yang diriwayatkan dari Umar dan Ali, dan selain keduanya dari kalangan sahabat nabi yakni sebanyak 20 rakaat. Itulah pendapat Ats Tsauri, Ibnul Mubarak. Berkata Asy Syafi’i: “Demikianlah, aku melihat manusia di Mekkah mereka shalat 20 rakaat.” (Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 1 hal. 206. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Imam Ibnu Hajar menyebutkan:                 وَعَنْ يَزِيد بْن رُومَانَ قَالَ " كَانَ النَّاس يَقُومُونَ فِي زَمَانِ عُمَر بِثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ " وَرَوَى مُحَمَّد بْن نَصْر مِنْ طَرِيق عَطَاء قَالَ " أَدْرَكْتهمْ فِي رَمَضَان يُصَلُّونَ عِشْرِينَ رَكْعَة وَثَلَاثَ رَكَعَاتِ الْوِتْر "              “Dari Yazid bin Ruman, dia berkata: “Dahulu manusia pada zaman Umar melakukan  23 rakaat.” Dan Muhammad bin Nashr meriwayatkan dari Atha’, dia berkata: “Aku berjumpa dengan mereka pada bulan Ramadhan, mereka shalat 20 rakaat dan tiga rakaat witir.” (Fathul Bari, Juz. 6, Hal. 292, pembahasan hadits no. 1871. Al Maktabah Asy Syamilah)                   Beliau melanjutkan: وَرَوَى مُحَمَّد اِبْن نَصْر مِنْ طَرِيق دَاوُدَ بْن قَيْس قَالَ " أَدْرَكْت النَّاس فِي إِمَارَة أَبَانَ بْن عُثْمَان وَعُمْر بْن عَبْد الْعَزِيز - يَعْنِي بِالْمَدِينَةِ - يَقُومُونَ بِسِتٍّ وَثَلَاثِينَ رَكْعَةً وَيُوتِرُونَ بِثَلَاثٍ " وَقَالَ مَالِك هُوَ الْأَمْرُ الْقَدِيمُ عِنْدَنَا . وَعَنْ الزَّعْفَرَانِيِّ عَنْ الشَّافِعِيِّ " رَأَيْت النَّاس يَقُومُونَ بِالْمَدِينَةِ بِتِسْعٍ وَثَلَاثِينَ وَبِمَكَّة بِثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ ، وَلَيْسَ فِي شَيْء مِنْ ذَلِكَ ضِيقٌ "                     Muhammad bin Nashr meriwayatkan dari jalur Daud bin Qais, dia berkata: “Aku menjumpai manusia pada masa pemerintahan Aban bin Utsman dan Umar bin Abdul Aziz –yakni di Madinah- mereka shalat 39 rakaat dan ditambah witir tiga rakaat.” Imam Malik berkata,”Menurut saya itu adalah perkara yang sudah lama.” Dari Az Za’farani, dari Asy Syafi’i: “Aku melihat manusia shalat di Madinah 39 rakaat, dan 23 di Mekkah, dan ini adalah masalah yang lapang.” (Ibid)                   Sementara itu, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah ketika mengomentari Tarawih-nya Ubay bin Ka’ab yang 20 rakaat, beliau berkata:   فَرَأَى كَثِيرٌ مِنْ الْعُلَمَاءِ أَنَّ ذَلِكَ هُوَ السُّنَّةُ ؛ لِأَنَّهُ أَقَامَهُ بَيْن الْمُهَاجِرِينَ وَالْأَنْصَارِ وَلَمْ يُنْكِرْهُ مُنْكِرٌ . وَاسْتَحَبَّ آخَرُونَ : تِسْعَةً وَثَلَاثِينَ رَكْعَةً ؛ بِنَاءً عَلَى أَنَّهُ عَمَلُ أَهْلِ الْمَدِينَةِ الْقَدِيمِ .                     “Kebanyakan ulama berpendapat bahwa itu adalah sunah, karena itu ditegakkan di antara kaum Muhajirin dan Anshar dan tidak ada yang mengingkarinya. Sedangkan ulama lainnya menyunnahkan 39 rakaat, lantaran itu adalah perbuatan penduduk Madinah yang telah lampau.” (Majmu’ al Fatawa, Juz. 5, Hal. 280. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Lalu, yang lebih baik dari semua ini? Imam Ibnu Taimiyah berkata:   وَالصَّوَابُ أَنَّ ذَلِكَ جَمِيعَهُ حَسَنٌ كَمَا قَدْ نَصَّ عَلَى ذَلِكَ الْإِمَامُ أَحْمَد رَضِيَ اللَّهُ عَنْه                 “Yang benar adalah bahwa itu semua adalah baik, sebagaimana yang telah dikatakan oleh Imam Ahmad Radhiallahu ‘Anhu.” (Ibid)                   Telah masyhur dalam madzhab Imam Malik adalah 39 rakaat, demikian keterangannya:   وذهب مالك الى أن عددها ست وثلاثون ركعة غير الوتر. قال الزرقاني: وذكر ابن حبان أن التراويح كانت أولا إحدى عشرة ركعة، وكانوا يطيلون القراءة فثقل عليهم فخففوا القراءة وزادوا في عدد الركعات فكانوا يصلون عشرين ركعة غير الشفع والوتر بقراءة متوسطة، ثم خففوا القراءة وجعلوا الركعات ستا وثلاثين غير الشفع والوتر، ومضى الامر على ذلك.                  “Dan madzhab Imam Malik adalah 39 rakaat belum termasuk witir. Berkata Imam Az Zarqani: ‘Ibnu Hibban menyebutkan bahwa shalat Tarawih dahulunya adalah sebelas rakaat, mereka membaca surat yang panjang dan itu memberatkan bagi mereka, lalu mereka meringankan bacaan namun menambah rakaat, maka mereka shalat 20 rakaat belum termasuk witir dengan bacaan yang sedang-sedang, kemudian mereka meringankan lagi bacaannya dan rakaatnya menjadi 39 rakaat belum termasuk witir, dan perkara ini telah berlangsung sejak lama.” (Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 1 hal. 206, cat kaki no. 2. Al Maktabah Asy Syamilah)               Jadi, para imam ini, tidak mempermasalahkan banyak sedikitnya rakaat. Namun mereka melihat pada esensinya yakni ketenangan dan kekhusyu’an. Jika mereka ingin membaca surat yang panjang, mereka menyedikitkan jumlah rakaat, jika mereka memendekkan bacaan, maka mereka memperbanyak jumlah rakaat.                   Berkata Imam Asy Syafi’i Radhiallahu ‘Anhu:   إِنْ أَطَالُوا الْقِيَامَ وَأَقَلُّوا السُّجُودَ فَحَسَنٌ ، وَإِنْ أَكْثَرُوا السُّجُود وَأَخَفُّوا الْقِرَاءَةَ فَحَسَنٌ ، وَالْأَوَّل أَحَبُّ إِلَيَّ                     “Sesungguhnya mereka memanjangkan berdiri dan menyedikitkan sujud maka itu baik, dan jika mereka memperbanyak sujud dan meringankan bacaan, maka itu juga baik, dan yang pertama lebih aku sukai.” (Fathul Bari, Juz. 6, Hal. 292, pembahasan hadits no. 1871. Al Maktabah Asy Syamilah)    Tata Cara Pelaksanaannya                    Dari Aisyah Radhiallahu ‘Anha, dia berkata:                    مَا كَانَ يَزِيدُ فِي رَمَضَانَ وَلَا فِي غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي ثَلَاثًا فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَتَنَامُ قَبْلَ أَنْ تُوتِرَ قَالَ يَا عَائِشَةُ إِنَّ عَيْنَيَّ تَنَامَانِ وَلَا يَنَامُ قَلْبِي  “Bahwa Rasulullah tidak pernah menambah lebih dari sebelas rakaat shalat malam, baik pada bulan Ramadhan atau selainnya. Beliau shalat empat rakaat dan jangan tanya betapa bagus dan panjangnya beliau shalat kemudian beliau shalat lagi empat rakaat dan jangan tanya betapa bagus dan panjangnya beliau shalat, kemudian beliau shalat tiga rakaat. Aku bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah engkau tidur dahulu sebelum witir?” beliau menjawab: ‘Wahai ‘Aisyah sesungguhnya mataku tertidur, tetapi hatiku tidak.” (HR. Bukhari, Kitab Shalah At Tarawih Bab Fadhli Man Qaama Ramadhan, Juz. 7 Hal. 138, no hadits. 1874. Muslim, Kitab Ash Shalah Al Musafirin wa Qashruha Bab Shalatil Laili wa ‘Adadi Raka’at …,  Juz. 4, hal. 89, No hadits. 1219. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Dari hadits ini bisa diketahui bahwa, beliau melaksanakan shalat malam dengan cara empat rakaat, empat rakaat dan tiga rakaat witir. Imam Bukhari meletakkan hadits ini dalam pembahasan Shalat Tarawih.                   Namun lebih masyhur adalah dilakukan dua rakaat dua rakaat, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ditanya tentang shalat malam:   فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلَام صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى            Beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab: “Shalat malam itu dua rakaat dua rakaat.” (HR. Bukhari, Kitab Al Jum’ah Bab Ma Ja’a fil Witri,  Juz.4 Hal. 71, No hadits. 936. Muslim, Kitab Shalatul Musafirin wa Qashruha Bab Shalatil Laili Matsna Matsna …., Juz. 4, Hal. 112, No hadits. 1239. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Hadits ini menunjukkan bahwa shalat malam itu, termasuk tarawih, dilakukan dua rakaat dua rakaat (matsna matsna).                         Berkata Imam An Nawawi Rahimahullah:   هَذَا الْحَدِيث مَحْمُول عَلَى بَيَان الْأَفْضَل وَهُوَ أَنْ يُسَلِّم مِنْ كُلّ رَكْعَتَيْنِ ، وَسَوَاء نَوَافِل اللَّيْل وَالنَّهَار يُسْتَحَبّ أَنْ يُسَلِّم مِنْ كُلّ رَكْعَتَيْنِ ، فَلَوْ جَمَعَ رَكَعَات بِتَسْلِيمَةٍ أَوْ تَطَوُّع بِرَكْعَةٍ وَاحِدَة جَازَ عِنْدنَا .          “Hadits ini mengandung arti penjelasan tentang lebih utamanya bersalam pada setiap dua rakaat, sama saja baik nafilah pada malam dan siang hari, disukai untuk salam pada setiap dua rakaat, namun seandainya menggabungkan semua rakaat dengan satu salam atau disukai dengan satu rakaat saja, maka itu boleh menurut kami (madzhab syafi’i).” (Syarh An Nawawi ‘Ala Muslim, Juz.3, Hal. 89, No hadits. 1239. Al Maktabah Asy Syamilah)    VI.                  Shalat Witir                 Makna, Hukum, dan keutamaannya    Maknanya adalah ganjil, dan hukumnya sunah mu’akkadah bagi muslim dan muslimah. Hal ini berdasarkan hadits berikut:   قَالَ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ إِنَّ الْوِتْرَ لَيْسَ بِحَتْمٍ وَلَا كَصَلَاتِكُمْ الْمَكْتُوبَةِ وَلَكِنْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْتَرَ ثُمَّ قَالَ يَا أَهْلَ الْقُرْآنِ أَوْتِرُوا فَإِنَّ اللَّهَ وِتْرٌ يُحِبُّ الْوِتْر                    “Ali bin Abi Thalib berkata: “Sesungguhnya Witir bukanlah kewajiban seperti shalat wajib kalian tetapi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melaksanakan shalat witir, kemudian beliau bersabda: “Wahai Ahli Al Quran, berwitirlah kalian karena Allah itu witir (ganjil/Maha Esa) dan mencintai yang ganjil.” (HR. Ibnu Majah, Kitab Iqamah Ash Shalah wa Sunah fiha Bab Ma Ja’a fil Witri, Juz. 4, Hal. 5 No hadits. 1159. Abu Daud, Kitab Ash Shalah Bab Istihabab Al Witr, Juz. 4, Hal. 199, No hadits. 1207. Syaikh Al Albany mengatakan: Shahih. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud, Juz. 3, hal. 416. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Dalam hadits di atas, ada tiga pelajaran, pertama, yaitu keutamaan witir, yang merupakan shalat yang disukai oleh Allah Ta’ala. Kedua, ditegaskan bahwa shalat witir bukanlah wajib. Ini membantah pendapat Imam Abu Hanifah yang mengatakan bahwa shalat witir adalah wajib. Ketiga, makna witir yaitu ganjil.                   Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah berkata: وما ذهب إليه أبو حنيفة من وجوب الوتر فمذهب ضعيف. قال ابن المنذر: لا أعلم أحدا وافق أبا حنيفة في هذا.             “Apa yang menjadi pendapat Abu Hanifah bahwa witir adalah wajib merupakan pendapat yang lemah. Berkata Imam Ibnul Mundzir: “Aku tidak mengetahui seorang pun yang setuju dengan Abu Hanifah dalam hal ini.” (Fiqhus Sunnah, Juz. 1, Hal. 192. Al Maktabah Asy Syamilah)    Waktu Pelaksanaannya                    Ulama sepakat bahwa waktu shalat witir adalah setelah Isya hingga fajar. Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah: أجمع العلماء على أن وقت الوتر لا يدخل إلا بعد صلاة العشاء وأنه يمتد إلى الفجر.                  “Ulama ijma’ (sepakat) bahwa waktu shalat witir tidaklah masuk kecuali setelah Isya dan terus berlangsung hingga fajar.”(Fiqhus Sunnah, Juz. 1, Hal. 192. Al Maktabah Asy Syamilah)                    Dalilnya adalah:   عَنْ أَبِي تَمِيمٍ الْجَيْشَانِيِّ أَنَّ عَمْرَو بْنَ الْعَاصِ خَطَبَ النَّاسَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فَقَالَ إِنَّ أَبَا بَصْرَةَ حَدَّثَنِي أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ اللَّهَ زَادَكُمْ صَلَاةً وَهِيَ الْوِتْرُ فَصَلُّوهَا فِيمَا بَيْنَ صَلَاةِ الْعِشَاءِ إِلَى صَلَاةِ الْفَجْرِ قَالَ أَبُو تَمِيمٍ فَأَخَذَ بِيَدِي أَبُو ذَرٍّ فَسَارَ فِي الْمَسْجِدِ إِلَى أَبِي بَصْرَةَ فَقَالَ لَهُ أَنْتَ سَمِعْتَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَا قَالَ عَمْرٌو قَالَ أَبُو بَصْرَةَ أَنَا سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ                                 Dari Abu Tamim Al Jaisyani, bahwa Amru bin al ‘Ash berkhutbah pada hari Jum’at, dia berkata: “Sesungguhnya Abu Bashrah berkata kepada saya bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: ‘Sesungguhnya Allah Ta’ala menambahkan untuk kalian shalat yakni shalat witir maka hendaknya kalian lakukan antara setelah Isya hingga shalat fajar.’ Abu Tamim berkata: “Abu Dzar memegang tanganku dan mengajakku ke mesjid menuju tempat Abu Bashrah, lalu beliau bertanya kepada Abu Bashrah: ‘Apakah engkau mendengar Rasulullah mengatakan seperti yang dikatakan Amru tadi?’ Abu Bashrah menjawab: “Aku mendengarnya dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.” (HR. Ahmad, Juz. 48, Hal. 374. No hadits. 22731. Syaikh Al Albany berkata: “Sanad hadits ini shahih, semua rijalnya adalah tsiqat (kredibel) dan digunakan oleh Imam Muslim.” Lihat Silsilah Ash Shahihah, Juz. 1, hal. 107, No hadits. 108. Al Maktabah Asy Syamilah)    Mana yang lebih utama; mendahulukan atau mengakhirkan pelaksanaannya?                    Utama atau tidaknya hal ini, tergantung manusianya dan ini sifatnya sangat personally dan spesifik. Jika ada orang yang tidak yakin bisa bangun malam, maka disunahkan baginya untuk menyegerakan shalat witir. Itulah yang dilakukan oleh Abu Bakar Ash Shiddiq Radhiallahu ‘Anhu.  Bagi yang yakin bisa bangun malam, maka disunnahkan baginya untuk mengakhirkan shalat witir di akhir malam. Itula yang dilakukan oleh Umar bin Al Khathab Radhiallahu ‘Anhu. Keduanya, dipuji oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa sallam.                   عَنْ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِأَبِي بَكْرٍ مَتَى تُوتِرُ قَالَ أُوتِرُ مِنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ وَقَالَ لِعُمَرَ مَتَى تُوتِرُ قَالَ آخِرَ اللَّيْلِ فَقَالَ لِأَبِي بَكْرٍ أَخَذَ هَذَا بِالْحَزْمِ وَقَالَ لِعُمَرَ أَخَذَ هَذَا بِالْقُوَّةِ                     Dari Qatadah, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bertanya kepada Abu Bakar: “Kapan engkau witir?” Abu Bakar menjawab: “Aku witir pada awal malam.” Beliau bertanya kepada Umar: “Kapan engkau witir?” Umar menjawab: “Pada akhir malam.” Maka Rasulullah bersabda kepada Abu Bakar: “Engkau ini orangnya hati-hati.” Dan bersabda kepada Umar: “Engkau ini menunjukkan keteguhanmu.” (HR. Abu Daud, Kitab Ash Shalah Bab Fil Witri Qablash Shalah,  Juz. 4, hal. 220, No hadits. 1222.  Ahmad, Juz. 28, Hal. 352, no hadits. 13803. Al Hakim,  Al Mustadrak ‘Alash Shahihain, Juz.3, Hal. 143, No hadits. 1070. Al Hakim mengatakan: “Shahih sesuai syarat Imam Muslim.”  Al Maktabah Asy Syamilah)    Jumlah Rakaat Witir                    Imam At Tirmidzi mengatakan: وَقَدْ رُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْوَتْرُ بِثَلَاثَ عَشْرَةَ وَإِحْدَى عَشْرَةَ وَتِسْعٍ وَسَبْعٍ وَخَمْسٍ وَثَلَاثٍ وَوَاحِدَةٍ                    “Telah diriwayatkan dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa sallam, bahwa beliau witir tiga belas rakaat, sebelas, lima, tiga, dan satu rakaat.” (HR. At Tirmidzi, Kitab Ash Shalah Bab Ma Ja’a fil Witri bisab’in, Juz.2, Hal. 263, No hadits. 420. Syaikh Al Albany mengatakan: “Sanadnya Shahih.” Lihat Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi, Juz. 1 Hal. 457, No. 457. Al Maktabah Asy Syamilah)                Dalam hadits lain:   عن أم سلمة قالت كان النبي صلى الله عليه وسلم يوتر بثلاث عشرة ركعة فلما كبر وضعف أوتر بسبع                  “Dari Ummu Salamah, dia berkata: “Dahulu Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melaksanakan witir 13 rakaat, ketika sudah tua dan lemah, dia witir sembilan rakaat.” (HR. At Tirmidzi, Kitab Ash Shalah Bab Ma Ja’a fil Witri bisab’in, Juz.2, Hal. 263, No hadits. 420. An Nasa’i, Kitab Shalatul ‘Iedain Bab Al Witri Bitsalatsa ‘Asyrata Rak’ah,  Juz.6, Hal. 235, No.  1708. Syaikh Al Albany mengatakan: “Sanadnya Shahih.” Lihat Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi, Juz. 1 Hal. 457, No. 457. Al Maktabah Asy Syamilah)    Cara Pelaksanaannya                   Ada tiga cara pelaksanaan witir, dan semuanya memiliki contoh dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa sallam. Berikut ini adalah penjelasannya:   ويجوز أداء الوتر ركعتين، ثم صلاة ركعة بتشهد وسلام، كما يجوز صلاة الكل بتشهدين وسلام، فيصل الركعات بعضها ببعض من غير أن يتشهد إلا في الركعة التي هي قبل الاخيرة فيتشهد فيها ثم يقوم إلى الركعة الاخيرة فيصليها ويتشهد فيها ويسلم، ويجوز أداء الكل بتشهد واحد وسلام في الركعة الاخيرة، كل ذلك جائز وارد عن النبي صلى الله عليه وسلم.                     “Dibolehkan menunaikan witir dua rakaat (lalu salam, pen), lalu dilanjutkan satu rakaat dan salam. Boleh juga shalat witir dua kali tasyahud dan sekali salam. Shalatnya seluruh rakaatnya disambung tanpa tasyahhud kecuali pada rakaat sebelum terakhir, kemudian bangun lagi untuk meneruskan satu rakaat, lalu bertasyahud dan salam. Bahkan boleh melaksanakan semuanya dengan sekali tasyahhud saja dan sekali salam pada rakaat terakhir. Semuanya adalah boleh dan memiliki sandaran dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.” (Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 1, Hal 194. Al Maktabah Asy Syamilah)               Pada kenyataannya memang Rasulullah pernah shalat witir lima dan tujuh rakaat hanya dengan sekali tasyahud dan  salam.   وقال ابن القيم: وردت السنة الصحيحة الصريحة المحكمة في الوتر بخمس متصلة، وسبع متصلة. كحديث أم سلمة: كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يوتر بسبع وبخمس لا يفصل بسلام ولا بكلام. رواه أحمد والنسائي وابن ماجه بسند جيد                  “Berkata Ibnul Qayyim: telah datang dalam sunah yang shahih dan jelas, bahwa Rasulullah witir tujuh rakaat dan lima rakaat yang bersambung. Sebagaimana hadits Ummu Salamah: bahwa Rasulullah witir tujuh dan lima rakaat, tanpa dijeda dengan salam dan tanpa bicara.” Diriwayatkan oleh Ahmad, Nasa’I dan Ibnu Hibban dengan sanad yang jayyid. (Ibid)   Tidak Boleh Dua Kali Witir dalam Satu Malam                   Hal ini ditegaskan oleh hadits berikut, dari Qais bin Thalq, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:   لَا وِتْرَانِ فِي لَيْلَة                 “Tidak ada dua witir dalam satu malam.” (HR. Abu Daud, Juz. 4, Hal. 227, No hadits. 1222. At Tirmidzi, Juz. 2, Hal. 283, No hadits. 432. An Nasa’i, Juz. 6, Hal. 172, no hadits. 1661. Ahmad Juz. 33, Hal. 30, No hadits.15704. Syaikh Al Albany mengatakan: Shahih. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud, Juz. 3, hal. 439, No hadits. 1439. Al Maktabah Asy Syamilah)                   Berkata Syaikh Abdurrahman  Mubarkafuri Rahimahullah:   قَالَ اِبْنُ الْعَرَبِيِّ فِي عَارِضَةِ الْأَحْوَذِيِّ : مَعْنَاهُ أَنَّ مَنْ أَوْتَرَ فِي آخِرِ اللَّيْلِ ثُمَّ صَلَّى بَعْدَ ذَلِكَ لَا يُعِيدُ الْوِتْرَ اِنْتَهَى .                                 “Berkata Ibnul ‘Arabi dalam ‘Aridhah Al Ahwadzi: Artinya adalah bahwa barangsiapa yang shalat witir pada akhir malam kemudian shalat setelahnya, maka hendaknya dia tidak mengulangi witir, selesai. “ (Syaikh Abdurrahman Mubarakafuri, Tuhfah al Ahwadzi, Juz. 2, Hal. 5, no hadits. 432. Al Maktabah Asy Syamilah)   Shalat Setelah Witir                   Jumhur ulama mengatakan hal itu boleh sebab Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pernah melakukannya. Imam At Tirmidzi berkata:   وَقَالَ بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْمِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَغَيْرِهِمْ إِذَا أَوْتَرَ مِنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ ثُمَّ نَامَ ثُمَّ قَامَ مِنْ آخِرِ اللَّيْلِ فَإِنَّهُ يُصَلِّي مَا بَدَا لَهُ وَلَا يَنْقُضُ وِتْرَهُ وَيَدَعُ وِتْرَهُ عَلَى مَا كَانَ وَهُوَ قَوْلُ سُفْيَانَ الثَّوْرِيِّ وَمَالِكِ بْنِ أَنَسٍ وَابْنِ الْمُبَارَكِ وَالشَّافِعِيِّ وَأَهْلِ الْكُوفَةِ وَأَحْمَدَ وَهَذَا أَصَحُّ لِأَنَّهُ قَدْ رُوِيَ مِنْ غَيْرِ وَجْهٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ صَلَّى بَعْدَ الْوِتْرِ                   “Menurut sebagian ahli ilmu kalangan sahabat nabi dan selain mereka, jika melaksanakan witir pada awal malam kemudian shalat lagi pada akhir malam, maka dia shalat dari semula dan janganlah dia membatalkan witirnya yang sebelumnya dan hendaknya dia meninggalkan witir, demikianlah pandangan Sufyan Ats Tsauri, Malik, Ibnul Mubarak Asy Syafi’I, penduduk Kufah, Ahmad, dan inilah yang lebih shahih, karena diriwayatkan dari jalur lain bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa sallam pernah shalat setelah witir.” (Sunan At Tirmidzi, juz.2 hal. 283, No. 432. Al Maktabah Asy Syamilah)                   Namun, ada juga yang melarang dengan dasar hadits berikut:   عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اجْعَلُوا آخِرَ صَلَاتِكُمْ بِاللَّيْلِ وِتْرًا             “Jadikanlah witir dalah akhir dari shalat malam kalian.” (HR. Bukhari, 4 81 943, Muslim, Juz.4, Hal. 118, No. 1245. Al Maktabah Asy Syamilah)                   Kelompok ini mengatakan bahwa shalat yang dilakukan oleh Rasulullah setelah witir adalah shalat fajar.   وَأَجَابَ مَنْ لَمْ يَقُلْ بِأَنَّ الرَّكْعَتَيْنِ الْمَذْكُورَتَيْنِ هُمَا رَكْعَتَا الْفَجْر                 “ kalangan yang tidak berpendapat demikian memberikan sanggahan, bahwa sesungguhnya dua rakaat tersebut adalah dua rakaat sunah fajar.” (Imam Ash Shan’ani, Subulus Salam, Juz. 2 hal. 281. Al Maktabah Asy Syamilah)   Selesai. Wallahu A’lam         "Dari keterangan dua hadits di atas, kita bisa mengetahui bahwa shalat tarawih pada masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam masih hidup adalah delapan rakaat, dan ditambah witir, dan tidak sampai dua puluh rakaat. Oleh karena itu Syaikh Sayyid Sabiq berkomentar:" BENARKAH?? ..............................
..............................
..............................
..............................
   A. Pengertian Tarawih merupakan bentuk jamak dari 'tarwihan' yang secara bahasa berarti mengistirahatkan atau duduk istirahat. [2] Menurut Istilah adalah shalat sunnah malam hari yang dilakukan khusus pada bulan Ramadhan. Pada masa Nabi SAW, shalat sunnah pada malam Ramadhan itu dikenal dengan istilah qiyam ramadhan. Istilah tarawih muncul dari penuturan Aisyah, seperti diriwayatkan oleh Imam Baihaqi, Aisyah menyatakan:   "Nabi SAW shalat malam empat rakaat, kemudian "yatarawwah" (istirahat), kemudian shalat lagi panjang sekali." [3]   Jadi bisa disimpulkan bahwa Nabi Saw tidak pernah shalat tarawih selama hidupnya, karena Nabi hanya melakukan qiyam ramadhan.   B. Tarawih Versi 20 Rakaat.   Dalilnya:   عَنْ اِبْنُ عَبَّاسٍ قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صلي الله عليه وسلم يُصَلِّي فِيْ رَمَضَانَ عِشْرِينَ رَكْعَةٍ وَالْوِتْرَ Dari Ibnu Abbas, katanya: "Nabi SAW shalat pada bulan Ramadhan 20 rakaat dan witir." [   Menurut Imam Ibnu Hajar Al-Haitamai dalam kitabnya Al-Fatawa Al-Kubra Al-Fiqhiyyah, adalah lemah sekali[4]. Hadits yang kualitasnya sangat lemah tidak bisa dijadikan dalil sama sekali untuk landasan beribadah. Kelemahannya karena di dalam sanadnya terdapat rawi yang bernama Abu Syaibah Ibrahim bin Utsman. Menurut Imam Bukhari, para ulama tidak mau berkomentar tentang Abu Syaibah. Imam Al-Tirmidzi menyatakan bahwa Abu Syaibah munkar haditsnya. Sedang Imam Al-Nasai menyatakan Abu syaibah adalah matruk (semi palsu) haditsnya. Bahkan menurut Imam Syu'bah, Abu Syaibah adalah seorang pendusta[5].   Jadi, hadits ini palsu atau minimal matruk (semi palsu). Apabila kita shalat tarawih menggunakan dalil hadits Ibnu Abbas tadi, maka apa yang kita lakukan adalah salah.   C. Tarawih Versi 8 Rakaat Dalam kitab Shahih Ibnu Hibban, ada sebuah hadits berbunyi begini:   "Dari Jabir bin Abdullah, "Ubai bin Kaab datang menghadap Nabi SAW lalu berkata: "Wahai Rasululah, tadi malam ada sesuatu yang saya lakukan, maksudnya, pada bulan Ramadhan." Nabi Saw kemudian bertanya:" Apakah itu wahai Ubay?" Ubay menjawab "Orang-orang wanita di rumah saya mengatakan, mereka tidak bisa membaca Al-quran. Mereka minta saya untuk mengimami shalat mereka. Maka saya shalat bersama mereka delapan rakaat, kemudian saya shalat witir" Jabir kemudian berkata:" Maka itu merupakan ridha Nabi SAW, karena beliau tidak berkata apa-apa." [6]   Hadits ini kualitasnya lemah sekali, Karena di dalam sanadnya terdapat rawi yang bernama Isa bin Jariyah. Menurut ahli kritik hadits papan atas seperti Imam Ibnu Ma'in dan Imam An-Nasa'i, Isa bin Jariyah adalah sangat lemah haditsnya. Bahkan Imam An-Nasai pernah menyatakan bahwa Isa bin Jariyah adalah matruk (haditsnya semi palsu karena ia pendusta) [7]. Hadits lainnya: Riwayat Ja'far bin Humaid, dari Jabir bin Abdullah, katanya:   صَلِّى بِنَا رَسُولُ الله عَلَيه وَسَلَّمَ لَيْلَةً فِىْ رَمَضَانَ ثَمَانِىَ رَكَعَاتٍ وَالْوِتْرَ "Nabi Saw pernah mengimami kami shalat pada suatu malam Ramadhan delapan rakaat dan witir."   Hadits ini juga dinilai matruk karena di dalam sanadnya terdapat rawi Isa bin Jariyah. Kesimpulan sementara dari dua versi ini adalah keduanya sangat lemah.. Kalo demikian mana yang benar?   D. Dalil yang membenarkan semuanya Baik 8 maupun 20 rakaat itu benar ketika menggunakan hadits yang shahih, di mana Nabi saw tidak membatasi rakaat shalat malam Ramadhan atau qiyam ramadhan. Hadits itu adalah:   قَالَ رَسُوْلُ الله صلى الله عليه وسلم مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ "Rasululah saw bersabda: "Siapa yang menjalankan qiyam ramadhan karena beriman dan mengharapkan pahala dari Allah, maka dosa-dosanya (yang kecil) yang lalu akan diampuni." (HR. Al-Bukhari).   Jadi, Nabi tidak membatasi jumlah rakaat dalam qiyam ramadhan, boleh sepuluh, duapuluh, seratus atau delapan.     E. Hadits Aisyah tentang Tarawih atau Witir? Hadits yang menjadi sandaran utama shalat tarawih ternyata bukanlah dalil untuk shalat Tarawih tapi untuk witir, dengan tiga alasan:   1. Hadits Aisyah tadi diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari, Imam Muslim, Imam Al-Turmudzi, Imam Abu Daud, Imam Al-Nasa'i dan Imam Malik bin Anas. Kisahnya adalah seorang tabi'in yang bernama Abu Salamah bin Abd Al-Rahman bertanya kepada Aisyah tentang shalat Nabi saw pada bulan Ramadhan, Aisyah menjawab:   مَاكَانَ رسولُ الله صلى الله عليه وسلم يَزِيْدُ فِي رَمَضَانَ وَلاَ فِى غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّى اَرْبَعًا فَلاَ تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنّ وَطُوْلِهِنّ، ثُمَّ يُصَلِّى اَرْبَعًا فَلاَتَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنّ وَطُوْلِهِنَّ،ثُمَّ يُصَلِّى ثَلاَثًا. قَالَتْ عَائِشَةَ رَضِيَ الله عنها،فَقُلْتُ: يَا رَسُوْلُ الله ، أَتَنَامُ قَبْلَ أَنْ تُوْتِرَ؟ قَالَ: يَا عَائِشَةَ ، إِنَّ عَيْنِيْ تَنَامَانِ وَلاَ يَنَامُ قَلْبِي. "Rasulullah tidak menambahi, baik pada bulan Ramadhan maupun selain bulan ramadhan, dari sebelas rakaat. Beliau shalat empat rakaat dan jangan kamu tanyakan baik dan panjangnya. Kemudian beliau shalat empat rakaat, dan jangan kau tanyakan baik dan panjangnya. Kemudian beliau shalat tiga rakaat. Aisyah kemudian berkata: "Saya bertanya "Wahai Rasulullah, apakah Anda tidur sebelum shalat witir?" Beliau menjawab,: "wahai Aisyah, sesungguhya kedua mataku tidur, tapi hatiku tidak tidur." [8]   Kesimpulannya, konteks hadits ini adalah shalat witir, bukan tarawih. Karena pada akhir hadits Aisyah menanyakan shalat witir pada Nabi.   2. Aisyah dengan tegas menyatakan bahwa Nabi saw tidak pernah shalat lebih dari sebelas rakaat baik pada bulan Ramadhan maupun bukan Ramadhan. Shalat yang dilakukan pada malam hari sepanjang tahun, baik pada bulan Ramadhan maupaun bukan Ramadhan, tentu bukan shalat tarawih. Sebab shalat tarawih hanya dilakukan pada bulan Ramadhan.   Hal ini diperkaut deng hadits berikut:   كَانَ رسول الله صلى الله عليه وسلم يُصَلِّى مِنَ اللَّيْلِ ثَلاَثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً مِنْهَا الْوِتْرَ وَرَكْعَتَا الْفَجْرِ "Rasululah saw shalat malam tiga belas rakaat, terdiri dari shalat witir dan dua rakaat fajar" (HR. Al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud.).   3. Umunnya orang yang shalat tarawih 8 rakaat menjadikan hadits Aisyah tadi sebagai dalil shalat mereka. Kalau mau konsekwen, maka harusnya mereka shalat sebelas rakaat setiap malam, baik pada bulan Ramadhan maupun di luar bulan Ramadhan. Sebab hadits tersebut menyebutkan bahwa Nabi SAW shalat sebelas rakaat setiap malam, sepanjang tahun, baik pada bulan Ramadhan maupun bukan Ramadhan.   Dalam berbagai riwayat yang shahih, shalat witir itu bervariasi, boleh satu rakaat, tiga, lima, tujuh, sembilan dan sebelas rakaat. Bahkan ada riwayat 13 rakaat. Ketika hadits Aisyah itu dipakai oleh sementara orang untuk shalat tarawih delapan rakaat dan witir tiga rakaat, maka hal itu tidak tepat. Karena hal itu berarti satu hadits yang merupakan dalil untuk satu paket shalat witir dipenggal menjadi dua, delapan rakaat untuk tarawih dan tiga rakaat untuk witir. Kalau hadits Aisyah itu dipakai untuk shalat witir saja, itu baru benar.   F. Dalil yang Menguatkan 20 Rakaat. Nabi Saw melakukan qiyam ramadhan yang kemudian dikenal dengan tarawih itu selam dua atau tiga malam saja di masjid. Malam ketiga atau keempat, beliau tidak kelaur masjid. Sejak saat itu, sampai beliau wafat bahkan hingga khalifah Abu Bakar As-Shiddiq dan masa Khalifah Umar, tidak ada yang melakukan shalat tarawih secara berjamaah di masjid. Baru pada masa Umar bin Khattab, beliau menyuruh sahabat Ubay bin Ka'ab untuk menjadi imam shalat tarawih di masjid. Ubay dan para sahabat yang lain shalat tarawih dua puluh rakaat.[9] Lalu, mengapa Aisyah dan sahabat diam saja? Ada dua pendekatan untuk menjawabnya:   1. Apa yang dilakukan sahabat tersebut menurut disiplin ilmu hadits disebut hadits mauquf. Imam Suyuti menyatakan bahwa hadits mauquf bila tidak berkaitan dengan masalah ijtihadiyah maka hadits muaquf tadi statusnya sama dengan hadits marfu'. Hal ini karena masalah shalat tarawih dan jumlah rakaatnya adalah bukan masalah ijtihadiyah, melainkan para sahabat mengetahui hal itu hanya dari Nabi saw. 2. Ketika Ubay bin Ka'ab mengimami shalat tarawih 20 rakaat, tidak ada satu orangpun yang protes atau menyalahkan. Padahal waktu itu ada Aisyah, Umar bin Khattab, Abu Hurairah, Ali bin Abi Thalib, Ustman bin Affan dan sahabat lainnya.   Oleh kerana itu, maka hal itu disebut oleh Imam Qudamah Al_Maqdisi ( W. 620 H) merupakan ijma' sahabat yang kemudian diikuti oleh Imam Abu Hanifah, Imam As-Syafei, dan Imam Hambali. Menurut ijma Qudamah, apa yang disepakati oleh para sahabat itu lebih utama dan lebih layak untuk diikuti.[10]   Imam Ibnu Taimiyyah (W. 728 H) juga menegaskan: "Riwayat yang shahih menyebutkan bahwa Ubay bib Ka'ab mengimami shalat pada bulan Ramadhan dua puluh rakaat dan witir tiga rakaat. Maka banyak ulama mengatakan bahwa hal itu adalah sunnah, karena Ubay bin Kaab shalat di hadapan orang-orang Muhajirin dan Anshar dan tidak ada seorang pun di antara mereka yang mengingkari.   Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa shalat tarawih 20 Rakaat mempunyai tiga dalil yang kuat: 1. Dalil shahih dari Nabi Saw yang tidak membatasi jumlah rakaat: مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ   2. Hadits mauquf 3. Ijma' shahabat.   G. Simpulan Dalam ibadah shalat tarawih, janganlah berorientasi pada masalah angka alias jumlah rakaat. Boleh 8 atau 20 asalkan mengikuti hadits yang tidak membatasi shalat tarawih tadi. Namun orientasinya adalah lama dan bagusnya shalat tarawih itu…     1. Disarikan dari buku Prof. Ali Musthofa Yaqub, MA, "Hadits-hadits Palsu Seputar Ramadhan, Pustaka Firdaus, 2003.   2. Al-Mu'jam Al-Washit, Dar Fikr, tt. I/380   3. Al-Shan'ani, Subul As-Salam, Dar Al-Fikr, tt., I/11.   4. Ibnu Hajar Al-Haitami, Al-Fatawa Al-Kubra Al-Fiqhiyyah , Beirut: Dar al-Fikr, 1983, I/ 195.   5. Al-Dzahabi, Mizan Al-I'tidal fi Naqd Al-Rijal, Dar al-Fikr, 1963, I/47-48.   6.Ibnu Balban, Al-ihsan bi Tartib Shahih Ibnu Hibban, Dar Al-Fikr, Beirut, 1996, IV, 342.   7. Adz-Dzahabi, Op.Cit., III/311.   8. Al-Bukhari, Op.Cit., I/342-343, Muslim bin Al-Hajjaj, Shahih Muslim, Dar Alam Al-Kutub, Riyadh, 1996, I/509.   9. Al-Bukhari, Op.Cit. 342.   10. Ibnu Qudamah Al-Maqdisi, Al-Mughni, Dar Alam Al-Kutub, Riyadh, 1997, II/604.     muhammadzulifan.multiply.com   Jazakallah Atas tambahannya. Secara esensi tulisan Prof. Dr. Ali Musthafa Ya'qub,MA, yang Antum posting adalah sejiwa dengan apa yang saya tulis, hal ini terlihat dari kesimpulannya.   Hanya klaim Pak Prof, bahwa semua hadits tentang 8 rakaat adalah dhaif, nampaknya perlu ditinjau kembali.   Dari Aisyah Radhiallahu ‘Anha, dia berkata:     مَا كَانَ يَزِيدُ فِي رَمَضَانَ وَلَا فِي غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي ثَلَاثًا فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَتَنَامُ قَبْلَ أَنْ تُوتِرَ قَالَ يَا عَائِشَةُ إِنَّ عَيْنَيَّ تَنَامَانِ وَلَا يَنَامُ قَلْبِي   “Bahwa Rasulullah tidak pernah menambah lebih dari sebelas rakaat shalat malam, baik pada bulan Ramadhan atau selainnya. Beliau shalat empat rakaat dan jangan tanya betapa bagus dan panjangnya beliau shalat kemudian beliau shalat lagi empat rakaat dan jangan tanya betapa bagus dan panjangnya beliau shalat, kemudian beliau shalat tiga rakaat. Aku bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah engkau tidur dahulu sebelum witir?” beliau menjawab: ‘Wahai ‘Aisyah sesungguhnya mataku tertidur, tetapi hatiku tidak.” (HR. Bukhari, Kitab Shalah At Tarawih Bab Fadhli Man Qaama Ramadhan, Juz. 7 Hal. 138, no hadits. 1874. Muslim, Kitab Ash Shalah Al Musafirin wa Qashruha Bab Shalatil Laili wa ‘Adadi Raka’at …, Juz. 4, hal. 89, No hadits. 1219. Al Maktabah Asy Syamilah)     Dari hadits ini bisa diketahui bahwa, beliau melaksanakan shalat malam dengan cara empat rakaat, empat rakaat dan tiga rakaat witir. Imam Bukhari meletakkan hadits ini dalam pembahasan Shalat Tarawih. Jadi, apa yang dikatakan oleh Pak Prof, bahwa hadits ini tentang witir, bertentangan dengan apa yang dikatakan oleh Imam Bukhari sendiri, yang justru meletakkannya dalam pembahasan SHalat Terawih, yakni Kitab Shalah At Tarawih Bab Fadhli Man Qaama Ramadhan.   Para ulama kita mengatakan, bahwa kecerdasan Fiqih Imam Bukhari ada pada kejeniusannya memberikan judul pembahasan hadits.   Wallahu A'lam   PERTAMA, Hadits Aisyah itu memang shahih (sebagaimana Ijma' Ulama bahwa Hadits riwayat Bukhari Muslim itu shahih). Tapi konteks hadits Aisyah ini bukan dalil untuk shalat tarawih dengan tiga alasan:   1. Hadits Aisyah tadi diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari, Imam Muslim, Imam Al-Turmudzi, Imam Abu Daud, Imam Al-Nasa'i dan Imam Malik bin Anas. Kisahnya adalah seorang tabi'in yang bernama Abu Salamah bin Abd Al-Rahman bertanya kepada Aisyah tentang shalat Nabi saw pada bulan Ramadhan, Aisyah menjawab:   مَاكَانَ رسولُ الله صلى الله عليه وسلم يَزِيْدُ فِي رَمَضَانَ وَلاَ فِى غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّى اَرْبَعًا فَلاَ تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنّ وَطُوْلِهِنّ، ثُمَّ يُصَلِّى اَرْبَعًا فَلاَتَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنّ وَطُوْلِهِنَّ،ثُمَّ يُصَلِّى ثَلاَثًا. قَالَتْ عَائِشَةَ رَضِيَ الله عنها،فَقُلْتُ: يَا رَسُوْلُ الله ، أَتَنَامُ قَبْلَ أَنْ تُوْتِرَ؟ قَالَ: يَا عَائِشَةَ ، إِنَّ عَيْنِيْ تَنَامَانِ وَلاَ يَنَامُ قَلْبِي. "Rasulullah tidak menambahi, baik pada bulan Ramadhan maupun selain bulan ramadhan, dari sebelas rakaat. Beliau shalat empat rakaat dan jangan kamu tanyakan baik dan panjangnya. Kemudian beliau shalat empat rakaat, dan jangan kau tanyakan baik dan panjangnya. Kemudian beliau shalat tiga rakaat. Aisyah kemudian berkata: "Saya bertanya "Wahai Rasulullah, apakah Anda tidur sebelum shalat witir?" Beliau menjawab,: "wahai Aisyah, sesungguhya kedua mataku tidur, tapi hatiku tidak tidur."   Kesimpulannya, konteks hadits ini adalah shalat witir, bukan tarawih. Karena pada akhir hadits Aisyah menanyakan shalat witir pada Nabi.   2. Aisyah dengan tegas menyatakan bahwa Nabi saw tidak pernah shalat lebih dari sebelas rakaat baik pada bulan Ramadhan maupun bukan Ramadhan. Shalat yang dilakukan pada malam hari sepanjang tahun, baik pada bulan Ramadhan maupaun bukan Ramadhan, tentu bukan shalat tarawih. Sebab shalat tarawih hanya dilakukan pada bulan Ramadhan.   Hal ini diperkuat deng hadits berikut: كَانَ رسول الله صلى الله عليه وسلم يُصَلِّى مِنَ اللَّيْلِ ثَلاَثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً مِنْهَا الْوِتْرَ وَرَكْعَتَا الْفَجْرِ "Rasululah saw shalat malam tiga belas rakaat, terdiri dari shalat witir dan dua rakaat fajar" (HR. Al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud.).   3. Umunnya orang yang shalat tarawih 8 rakaat menjadikan hadits Aisyah tadi sebagai dalil shalat mereka. Kalau mau konsekwen, maka harusnya mereka shalat sebelas rakaat setiap malam, baik pada bulan Ramadhan maupun di luar bulan Ramadhan. Sebab hadits tersebut menyebutkan bahwa Nabi SAW shalat sebelas rakaat setiap malam, sepanjang tahun, baik pada bulan Ramadhan maupun bukan Ramadhan.   Dalam berbagai riwayat yang shahih, shalat witir itu bervariasi, boleh satu rakaat, tiga, lima, tujuh, sembilan dan sebelas rakaat. Bahkan ada riwayat 13 rakaat. Ketika hadits Aisyah itu dipakai oleh sementara orang untuk shalat tarawih delapan rakaat dan witir tiga rakaat, maka hal itu tidak tepat. Karena hal itu berarti satu hadits yang merupakan dalil untuk satu paket shalat witir dipenggal menjadi dua, delapan rakaat untuk tarawih dan tiga rakaat untuk witir. Kalau hadits Aisyah itu dipakai untuk shalat witir saja, itu baru benar.   reply abuhudzaifi wrote on Sep 10, '08   Untuk pembahasan shalat witir sudah saya bahas tentang jumlah rakaatnya ... silahkan dilihat. Yang jelas, memang telah terjadi khilaf bainal ulama dalam hal jumlah rakaat tarawih ini, sebagaimana yang kita maklumi. dalam hal ini kita mengikuti apa yang dikatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Tamimiyah bahwa semuanya adalah baik. namun, untuk kepentingan ilmiah tak apa-apa untuk dibahas.   Apa yang antum ulang postingan ini, adalah tafsiran dan kesimpulan yang dibuat oleh Prof. Dr. Ali Musthafa Ya'qub, hafizhahullah. entah apakah ada para pensyarah hadits yang berpendapat seperti beliau, bahwa hadits tersebut adalah tentang witir (kalau antum tahu, silahkan beritahu adakah ulama terdahulu yang menyebutkan hadits Aisyah itu adalah tentang witir).   Yang jelas, Imam Bukhari sendiri menyebutnya itu sebagai shalat tarawih. Kalau antum bisa bahasa Arab, silahkan cek di kitabnya langsung, sekaligus cek pula Fathul Bari ... Antum akan dapatkan bahwa mereka menyebutnya sebagai tarawih, sebagaimana kata Ibnu hajar dan Sayyid Sabiq dalam fiqh sunnahnya ...     Berikut pertanyaan kritis saya terkait konteks hadits Aisyah tersebut, semoga ustadz berkenan menjawabnya:   Pertama, Implikasi dari klaim bahwa --hadits shahih Aisyah tersebut merupakan dalil shalat tarawih-- akan menjadikan anggapan salah satu pihak bahwa hanya shalat tarawih 8 rakatlah yang paling benar. Padahal, tidak ada satupun hadits shahih maupun hasan yang menentukan jumlah rakaat tarawih Nabi SAW.   Kedua, jika memang dalil ini (hadits Aisyah yang shahih) benar-benar untuk shalat tarawih 8 rakaat, mengapa para ulama terdahulu berbeda pendapat dalam menentukan jumlah rakaat shalat tarawih. Bukankah mustahil jika para ulama berbeda pendapat, padahal disana ada satu hadits shahih yang dengan tegas menentukan bilangan shalat tarawih (8 rakaat plus witir). Kenyataanya tidak demikian:   Imam Ahmad bin Hambal (w. 242) menyatakan bahwa shalat tarawih itu ada 40 macam [1]. Imam Ibnu Taymiyah (w. 728) juga menyatakan bahwa Nabi SAW tidak membakukan jumlah rakaat tertentu untuk shalat qiyam ramadhan (tarawih) [2]. Imam Al-Suyuti (w. 911) mengatakan bahwa hadits hadits yang shahih, hasan dan dhaif menyebutkan bahwa perintah untuk melakukan qiyam ramadahan itu itu tidak ditentukan jumlah rakaatnya.[3] Beliau juga menyatakan bahwa para ulama berbeda pendapat tentang jumlah rakaat shalat tarawih. Seandainya ada ketentuan yang baku dari Nabi SAW tentang jumlah rakaat shala tarawih itu, tentulah para ulama tidak berbeda pendapat.[4]   Ketiga, Apakah penempatan hadits Aisyah tersebut oleh Imam Bukhari dalam bab Tarawih oleh ulama terdahulu dijadikan hujjah shalat tarawih 8 rakaat seperti yang ustadz lakukan? Adakah pernyataan dari Imam Bukhari yang menyebutkan bahwa ia sepakat shalat tarawih itu 8 rakaat. Imam bukhari adalah ulama hadits bukan fiqh. Ia hanya menyeleksi hadits-hadits shahih ke dalam kitab Shahihnya. Penempatan hadits Aisyah ke dalam bab Tarawih tidak pernah disepakati oleh ulama sebagai dalil yang bisa dijadikan hujjah shalat tarawih 8 rakaat. Yang manjadi Ijma' adalah kualitas hadits yang temuat dalam shahih itu. Jadi adanya hadits Aisyah dalam bab kitab Bukhari itu tidak bisa dijadikan dalil bahwa beliau menganjurkan shalat 8 rakaat.   Merujuk pada pernyataan ustadz (belum tahu mana sumbernya) -- Para ulama kita mengatakan, bahwa kecerdasan Fiqih Imam Bukhari ada pada kejeniusannya memberikan judul pembahasan hadits--, tapi mengapa mereka masih berbeda pendapat pada shalat tarawih, bukankah Imam Buhkhari cerdas dan jenius dalam memberikan judul pembahasan hadits. Jadikan saja Hadits Aisyah itu dalil shalat Tarawih 8 rakaat dan selesailah perbedaan itu, karena tidak ada dalil lain yang shahih ataupun hasan.......     ..............................
..............................
..............................
................... 1. Al-Maqrizi, Mukhtasar Qiyam Al-Lail wa Qiyam Ramadhan wa kitab al-Witr li syaikh al-Islam Muhamamad bin Nashr al-Marwazi, Matba'ah Rafah Am, Lahore, 1320 H, hal. 96. 2. Ibnu Taymiyyah, Majmu' Fatawa Syaikh al-Islam Ahmad bin Taimiyyah, Wazarah al-Su'un al-Islamiyah wa al-Auqof wa al-da'wah wa Al-Irsyad, Riyadh, 1316/1995; XXIII/113 3. Al-Suyuti, Al-Mashahih fi Shalah Al-Tarawih, Dar Al-Kutub Al-Ilmiyah, Beirut, 2000M; hal. 334. 4. ibid., hal.336   abuhudzaifi wrote on Sebenarnya, pertanyaan kritis antum sudah terjawab dalam tulisan saya, jika antum teliti. Coba baca lagi. Saya sebutkan bahwa para sahabat telah shahih -sebagaimana kata Sayyid Sabiq- melakukan tarawih 20 rakaat, pada masa Umar bin al khathab dan apa yang terjadi pada masa itu telah ,menjadi ijma' sahabat sebagaimana kita ketahui. Prof. Ali pun menguatkan 20 rakaat, kita memakluminya sebab ia dibesarkan dari madrasah pemikiran NU, yang kita ketahui bersama menganut 20 rakaat. Walau, Syaikh Al Albany mati-matian mementahkan argumen tentang shalat tarawih yang 20 rakaat (mungkin antum pernah tahu bukunya, Alhmdulillah saya punya). Namun bantahan Syaikh al Albany tidak bisa menafikan bahwa memang telah lama sebagian umat ini melaksanakan 20 rakaat bahkan 39.   Tak usah dipertentangkan antara hadits dari 'Aisyah yang delapan rakaat, dengan kenyataan terjadinya perbedaan pendapat para ulama pada masa setelahnya. Ada kasus yang mirip ini, yakni azan shalat jumat, yang pada masa nabi hingga Umar hanya sekali, lalu pada masa Utsman menjadi dua kali. lalu, hal itu menjadi khilaf berkepanjangan hingga saat ini.   Apa yang antum kutip dari Imam Ibnu Taimiyah, Imam Ahmad, tentang beragamnya jumlah rakaat tarawih pun sudah saya bahas, di mana mereka berdua mengatakan semuanya baik. Demikian pula kata Imam Asy Syafi'i.   Saya cenderung, bahwa SEMUANYA baik, penetapan tentang hadits 'Aisyah sebagai hadits tentang tarawih sebagaimana kata Imam Bukhari, bukanlah kajian sambil lalu dan ringan dari Imam Bukhari. walau pun beliau bukan ulama fiqih, tetapi beliau bukan orang jahil dalam masalah fiqih lalu kita meremehkannya.   Ada pun pada akhirnya terjadi perubahan dari 8 menjadi bertambah, maka hal itu dijelaskan oleh Imam Ibnu Hibban sbb: (Dan ini sudah ada dalam tulisan saya)   Telah masyhur dalam madzhab Imam Malik adalah 39 rakaat, demikian keterangannya:     وذهب مالك الى أن عددها ست وثلاثون ركعة غير الوتر.   قال الزرقاني: وذكر ابن حبان أن التراويح كانت أولا إحدى عشرة ركعة، وكانوا يطيلون القراءة فثقل عليهم فخففوا القراءة وزادوا في عدد الركعات فكانوا يصلون عشرين ركعة غير الشفع والوتر بقراءة متوسطة، ثم خففوا القراءة وجعلوا الركعات ستا وثلاثين غير الشفع والوتر، ومضى الامر على ذلك.   “Dan madzhab Imam Malik adalah 39 rakaat belum termasuk witir. Berkata Imam Az Zarqani: ‘Ibnu Hibban menyebutkan bahwa shalat Tarawih dahulunya adalah sebelas rakaat, mereka membaca surat yang panjang dan itu memberatkan bagi mereka, lalu mereka meringankan bacaan namun menambah rakaat, maka mereka shalat 20 rakaat belum termasuk witir dengan bacaan yang sedang-sedang, kemudian mereka meringankan lagi bacaannya dan rakaatnya menjadi 39 rakaat belum termasuk witir, dan perkara ini telah berlangsung sejak lama.” (Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 1 hal. 206, cat kaki no. 2. Al Maktabah Asy Syamilah)   Disitu menurut penjelasan Imam Ibnu hibban, jelas bahwa dahulu pada masa nabi memang 11 rakaat (8+3), ada pun terjadi penambahan rakaat, maka alasannya sudah disampaikan oleh Imam Ibnu Hibban. nah, apakah penambahan itu bid'ah dan salah?   Saya mengatakan TIDAK. sebab itu adalah sunah salah seorang khulafa'ur rasyidin, yang mana nabi berpesan untuk kita mengikutinya juga, sebagaimana azan dua kali sebagai sunah khalifah ar arsyid Utsman bin Affan.   maka apa yang dikatakan oleh Imam Bukhari, bahwa itu adalah tarawih adalah benar. Apa lagi setelah dikatakan oleh Ibnu Hibban ada terjadinya perubahan. Saya sendiri merasa aneh, jika ada yang membid'ahkan 20 rakaat, sebab itu sudah terjadi pada masa sahabat, dan pengikutnya. bahkan Imam Malik menyebut 39 rakaat sudah berlangsung lama.   o ya, saya masih menunggu siapa lagi selain Prof. Dr. Ali yang menyebut hadits Aisyah adalah shalat witir.

Artikel Yang Berhubungan



1 komentar:

Anonim mengatakan...

mas tolong donk share salat hajat khususnya
dan makasih .

Poskan Komentar

Buat sobat blogger anda tulis komentar disini,angdidi tulis komentar disana tapi yang sopan ya!!!angdidi yakin anda adalah blogger yang baik matur kesuwun...